Cerita buku lucah dan gambar melayu boleh


Kami terdiam sebentar dan farajnya mengemut-ngemut batangku. Pautan kakinya dilepaskan dan batang aku yang masih keras terbenam dalam lubang farajnya. Dalam kegelapan malam itu, dia menarik tubuhku rapat ketubuhnya, mengucupku dan kemudian menolakku baring disebelahnya di atas rumput-rumput yang dibasahi embun bercampur perahan peluh kami berdua. Jam tangan aku berbunyi dan aku dekatkan kemataku menunjukkan jam 3.00 pagi. Apa harus aku katakan jika dia dapati aku dan emaknya tiada dikatil masing-masing. Dari atas bukit tempat penginapan kami jelas nampak bot besar yang tertambat di jeti. Tapi takkan nak tinggalkan dia sorang di sini." Jawab isteriku. Dia cuba menutup dadanya dengan telapak tangan tetapi aku melarangnya.Nafasnya semakin kuat dan tiba-tiba sahaja dia mengerang dan terus longlai. Selepas beberapa ketika, masih tiada kata-kata hanya sekali-kali dia mengucup-ngucup dan menjilat dadaku. Seperti dia mengetahui apa yang sedang aku fikirkan, tiba-tiba emak mertuaku bersuara sambil menarik-narik batangku yang mencodak kelangit. , mak dah puas, Arshad mainlah emak sampai Arshad puas." Aku tak tahu apa nak jawab. Aku memanggil semua anak-anak aku dan adik-adik iparku supaya bergerak ke jeti. Aku memanggil isteriku dan terdengar suara sahutan dari chalet emak mertuaku. " OK lah, Has tinggal dengan mak, biar abang bawa anak-anak." Balas ku lagi. Aku arahkan emak mertuaku berdiri tegak dihadapanku kerana aku katakan padanya aku hendak menatap tubuh yang melahirkan isteriku.Sebelum beredar kami sempat berkulum lidah sambil dia meramas-ramas batangku dan aku menjolok-jolok jariku kedalam lubang farajnya. " Mak tak nak tengok benda yang masuk dalam pepek mak semalam." Tanpa berkata, dia memusatkan pandangannya kepada zakarku.

cerita buku lucah dan gambar melayu boleh-86cerita buku lucah dan gambar melayu boleh-17cerita buku lucah dan gambar melayu boleh-89

Aku hentikan gerakanku seketika sambil menekan batangku sedalam yang munkin.

"Uhhhhggg, uhhhhgggggg." suara garau keluar dari tengkoroknya menandakan nikmat yang amat sangat diikuti dengan tubuhnya yang terus longlai tidak bermaya.

Lantas dia mencapai batangku dan menghalakannya ke lubang farajnya.

Dengan sekali henjut, seluruh batangku terbenam ke dalam bersamaan dengan suaranya yang mengerang kesedapan.

Tanpa seluar dalam, batangku terus menerjah keluar sambil emak mertuaku menyelak kainnya keatas menampakkan kemaluannya yang masih lebat berbulu diterangi cahaya bulan. " Aku tergamam sebentar dan memandang isteriku dengan pandangan yang memeranjatkan sambil membalas. Tapi jaga anak-anak baik-baik, jangan ada yang lemas " dan disahut oleh isteriku yang telah sampai ke bawah bukit. Selesai bersarapan, kami bergerak menuju ke tempat penginapan dan aku bertanya kepada emak mertuaku dia hendak dichalet aku atau chaletnya.